Mencicipi Udon dan Tempura ala Marugame Udon Makassar

Siapa sih yang gak suka mie? Dari tua,muda,dewasa hingga anak-anak kayaknya gak ada yang gak suka jenis makanan yang satu ini. Mie hadir di menu kuliner berbagai negara dengan bermacam variasi termasuk Jepang. Di negeri Sakura salah satu jenis Mie yang disukai adalah Udon. 

Di satu hari Minggu sore yang ceraaah *saking cerahnya saya merasa perlu ngadem dibawah AC* saya menerima ajakan seorang teman untuk mencoba salah satu tempat makan baru di Makassar. Nama tempat yang direkomendasikannya adalah Marugame Udon. Dari namanya saja sudah langsung kebayang kuliner mie Udon khas Jepang. Bentuknya sama dengan mie kebanyakan, sama-sama panjang dengan warna putih kekuningan. Bedanya adalah dari ketebalan dan tentu saja kuahnya yang lebih kental. Membayangkannya sudah bikin ngeces aja nih! 

Jadi berangkatlah saya dengan Im Siwan, mobil kesayangan saya. Tidak sulit menemukan lokasi Marugame Udon yang terletak di lantai 1 pintu timur Mall Panakukkang. Rasanya lebih sulit menemukan tempat parkir secara waktu itu pas hari Minggu, tanggal muda, jam empat sore pula. Tumplek plek lah berbagai mall goers dari tua muda, penduduk Makassar sampai pengunjung dari luar daerah lengkap dengan bus antar kotanya. Kalau body mobil gak compact langsing kek Im Siwan saya, yakin deh agak mepet-mepet menjurus lecet. Pfft.. 

Anyway, saat saya sampai di Marugame Udon, teman saya  sudah memesan makanan duluan. Setelah berhai-hai sejenak saya segera menuju kitchen bar Marugame Udon, tempat pengunjung memesan makanan sekaligus bisa melihat kokku (koki dalam bahasa Jepang) sibuk mengolah pesanan kita. 

Marugame Udon Makassar 


Sebelum memesan saya sempat bertanya pada salah satu kokku tentang kehalalan Marugame Udon. Mie Udon sejatinya di Jepang adalah kuliner yang mempergunakan daging babi dan minyak babi. Mengingat Marugame Udon lokasinya di Indonesia tentunya harus wajib sesuai dengan yang bisa disantap masyarakat yang dengan populasi muslim terbanyak di dunia. Walaupun begitu menurut saya tidak ada salahnya untuk cek dan recheck kehalalan suatu produk sebelum mengkonsumsinya. 

Ternyata menurut abang-abang kokkunya, Marugame Udon ini halal. Hanya saja karena baru buka (saya datang berkunjung seminggu setelah opening) sertifikat halalnya masih dalam proses dan belum bisa dipajang di store. Abang kokkunya menambahkan tidak ada menu dengan daging babi dan minyak babi dalam setiap Udon dan Tempura yang dijual di Marugame Udon. Oke, baiklah kalo begitu. Mari kita memesan!

Atas rekomendasi abang-abang kokku, saya memilih Beef Curry Udon. Ini adalah Udon dengan lembaran daging sukiyaki yang disiram kuah kari kental. Penyajiannya cepat dan porsinya gede banget buat saya jadi sebagai side dishnya saya memilih Inari Tempura dengan alasan duh lucu banget bentuknya (lol emang saya suka lapar mata). Supaya gak seret abis makan, ocha dingin menjadi minuman pilihan. Abis itu baru deh hitung-hitungan di kasir. Gak sampe 5 menit pesan, saya sudah duduk manis mencicipi makanan dan minuman pilihan saya. 

Beef Curry Udon
Beef Curry Udon - Marugame Udon Makassar 

Bismillah..
Mmh, ternyata Beef Curry Udon ini udonnya lembut banget. Topping irisan daging sapi sukiyakinya manis gurih. Kuah karinya yang kental dengan rasa kaldu sapi dan bumbu kari yang berpadu seimbang. Sayangnya kurang pedes. Tapi mungkin diset seperti itu agar customer bisa meracik sesuai selera level pedesnya. Makanya ada cabe rawit dan daun bawang yang disediakan di counter. Bisa diambil sepuasnya (asal jangan sekilo aja yah!).  Ternyata karena masih belum sesuai selera pedesnya saya tambahin lagi bubuk cabe. Saya malah sempat kepikiran, pake jeruk nipis keknya lebih asik nih. Tapi mana ada Udon disantap dengan perasan jeruk nipis. Ah, saya mungkin Makassar banget dalam selera makanan berkuah, harus ada jeruk nipisnya. Hehehe...

Anyway.. seperti yang saya sebutkan diatas porsi Beef Curry Udon ini kebanyakan bagi perut saya yang kapasitasnya sudah diset harus berhenti sebelum kenyang. Apalagi tadi sudah pesan Inari Tempura. Sayang aja sudah dipesan tidak dicicipi. Ternyata Inari Tempura ini adalah nasi berbalut kulit tahu. Rasanya agak manis dan gurih, cocok di cocol dengan sambel. Untuk yang merasa seporsi udon belum cukup, side dish Inari Tempura ini pas banget sebagai pelengkap. Tapi bagi yang kapasitas perutnya seperti saya, mungkin lebih bagus memilih side dish tempura yang lebih ringan Kakiage ( Tempura Sayur) atau Brocolli Tempura. Semuanya enak dan kres kres banget, lumayan buat ganti kerupuk. (Yahh..balik lagi selera Indonesia, hahahaha)

Inari Tempura Marugame Udon 
Untuk tiga item pesanan,saya mengeluarkan duit Rp. 75.000,- sudah termasuk pajak dengan rincian : 
Beef Curry Udon : Rp. 55.000,-
Inari Tempura      : Rp. 10.000,-
Ocha Dingin         : Rp. 10.000,- 
Harganya lumayan juga sih tapi yang melegakan semua harga sudah termasuk pajak, semua side dish harganya seragam dan minuman ocha dingin maupun panas dapat gratis refill. Untuk yang senangnya nongkrong aja bermodal minuman, tempat ini tidak saya rekomendasikan. Selain karena Marugame Udon ini tempatnya rame terus, pelayannya juga cepat banget mengangkat mangkok-mangkok kosong. Bisa jadi ini semacam tanda "Please jangan nongkrong seharian disini yah." 

Overall, sebagai alternatif kuliner, mungkin pengen mencoba masakan Jepang bolehlah untuk mampir di Marugame Udon. Sementara bagi yang sudah sering mencicipi masakan Jepang sebangsa Udon dan kawan-kawannya seperti saya, mungkin ini hanya tempat persinggahan sementara untuk memuaskan kerinduan pada kuliner Jepang disaat weekend dengan perjuangan parkiran di mall yang berat, 

Untungnya saya ke Marugame Udon pake Im Siwan, mobil Toyota Agya merah kesayangan saya. Ditengah mobil-mobil yang lagi nyari parkiran di Mall Panakukkang, Agya saya ini dengan luwesnya parkir tanpa membutuhkan space yang lebar karena bodynya yang 'ramping'. Dan layaknya mobil yang kekinian lainnya, Agya tentunya dilengkapi dengan power streering yang memudahkan saya banting setir kiri dan kanan untuk menyesuaikan posisi mobil agar pas dengan space parkir. Sebagai perempuan yang nyetir sendiri ini tentu sangat memudahkan. Mobil tanpa power steering itu lumayan bikin lengan pegel loh. Sudah pernah saya rasakan! 

Interior Toyota Agya 

Makanya begitu ketemu Agya sekalian milih matic supaya gak  pegel-pegelan injak kopling segala. Banyak yang bilang pake matic itu boros, ternyata setelah memakai Agya lebih kurang 6 bulan pemakaian bahan bakarnya irit kok! Gak memberatkan kantong. 

Hemat Bahan Bakar
Hematnya pake Agya
Sudah gitu Agya gak nyusahin dalam pemakaian dan aman banget karena dilengkapi dengan air bag. Interiornya juga lega. Saking leganya bisa dipake tidur-tiduran kalau iseng. Oiya all seat dilengkapi denga seat belt untuk keamanan penumpang. 

Back Seat Agya Yang Nyaman 
Dengan AC dan stereo set serta tempat botol minum di sebelah kiri kanan seat dan ditengah perjalanan jadi lebih nyaman karena sudah adem, gak bikin stress dengann musik dan bawa minuman ke mobil gak takut tumpah lagi deh. Asik lah diajak kemana-mana untuk icip-icip kuliner baru. 


My Agya, My Style

Gimana saya gak makin cinta sama Im Siwan, Agya merah saya ini.  Perut kenyang, hati senang. 

Yuk, kulineran dimana lagi kita?

11 comments:

  1. Maaak, aku ngiler Udonnyaaa.. lebih ngiler lagi Agya merahnya maaak.. Arrrgh!! haha

    Salam kenal ya mak, ini pertama kali bertamu kesini :*

    ReplyDelete
  2. Udonnya gak nahan banget. Terakhir makan udon sekitar 2 minggu yang lalu. Jadi pengen lagi. hiihii :)

    ReplyDelete
  3. salah banget baca tulisan ini di tengah hari ini, bikin liur netes kayak gerimis :3

    ReplyDelete
  4. Haduh bikin ngiler. ..baiklah sepertinya wajib dicoba udonnya

    ReplyDelete
  5. "Minta jerus nipis dooong!"
    Tengkyuh dah diceritain, saya gak harus mempermalukan diri dengan mengeluarkan kalimat itu... samalah.. kalau makanan berkuah enaknya ada jeruk nipis.. atau bawa dari rumah mi saja? Haha...

    ReplyDelete
  6. huaaaaaaa bagussss caranya kak vita merieview ^^
    aah eh ternyata kak vita suka kasih nama2 juga barang atau kendaraannya ya
    rush hitamku kunamakan RahuL lohh wkwkwkwkwk...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rahul?? Jangan jangan korban "India" nihh

      Delete
  7. aarrhhh mau juga
    sepertinya enak nih Udon

    ReplyDelete
  8. Lagi surfing kok malah nyasar di sini yah.. hehehe.. Kalau soal rasa, sy tidak meragukan Marugame Udon. Malah jadi agenda rutin setiap weekend untuk makan di sana. But since I have a bad experiences with the cashier, kok jadi malas ke sana lagi yaah

    ReplyDelete
  9. Perlu di jajal sepertinya udon dan marugame ini. Ini ceritanya review makanan dan kendaraan jadi satu tow,,,,? mantab abis, tapi aku tetep fokusnya ke makanannya kak, hehehehe. Maklum lapar nemu artikel ini (jadi lap iler dah), hahhahaha

    ReplyDelete

Silahkan share postingan ini jika suka, tapi.. jangan dicopas ya. Boleh banget titip komen tapi gak perlu mencantumkan url blog kamu di badan komen. Cukup isi nama dan url blog kamu di bagian name and url. Otomatis keliatan dan akan saya BW kembali. Sering-sering mampir, ya! A happy reader is one of my excitement of being blogger. Terima kasih sudah berkunjung.

Powered by Blogger.