Rammang-Rammang, Nirwana yang Tersembunyi

Traveling Rammang-Rammang

Menyebut objek wisata Sulawesi Selatan kebanyakan orang akan teringat Tana Toraja, Makassar atau Tanjung Bira. Padahal Sulawesi Selatan, provinsi dengan berjuta potensi pariwisata ini ternyata menyimpan satu objek wisata menarik yang tidak banyak diketahui orang.

Salah satunya adalah Rammang-Rammang. Tak banyak yang tahu tentang tempat ini. Namanya nyaris tak terdengar karena tenggelam oleh objek wisata alam lain yang berlokasi tak jauh dari Makassar seperti Bantimurung. 

Rammang-Rammang

Rammang-Rammang sendiri sebenarnya adalah deretan batu karst yang membentang sepanjang 45000 hektare di Gugusan Pegunungan Kapur (karst) Maros-Pangkep. Dalam catatan UNESCO, Rammang-Rammang adalah pegunungan karst terbesar kedua, terluas, terpanjang, dan terindah di dunia. Selain itu UNESCO menetapkan Rammang-Rammang sebagai kawasan cagar alam yang memiliki keragaman hayati yang unik dan sisa peninggalan manusia purba di beberapa dinding gua.

How To Rammang Rammang 

Sebenarnya tidak sulit untuk mencapai Rammang-Rammang. Lokasinya berada di Desa Salenrang Dusun Rammang-rammang, Kabupaten Maros. Jarak untuk sampai ke sana sekitar 32 kilometer dari pusat Kota Makassar, dengan lama perjalanan sekitar 60 sampai 90 menit. 

Bagaimana Ke Rammang-Rammang


Ada dua jalur yang bisa ditempuh untuk menikmati keindahan Rammang- Rammang. Pengungjung bisa memilih jalur darat atau jalur sungai. Dari dermaga Rammang-Rammang kita bisa menyusuri sungai Pute dengan menumpang perahu  yang disebut sebagai Jolloro’ oleh masyarakat setempat.

Dengan membayar tarif sekitar Rp150 sampai Rp200 ribu pulang pergi untuk sebuah Jolloro berpenumpang 10 orang, penumpang akan diajak menyusuri batu karst dengan suasana sungai yang tenang dan berhias Mangrove, pohon Nipa dan pohon Bakau.

Sungai Pute
Sungai Pute, Rammang-Rammang 

Rammang-Rammang, Nirwana Yang Tersembunyi

Setelah menempuh perjalanan 30 menit dari dermaga Rammang-Rammang, dusun Kampung Berua ada di depan mata. Di kampung kecil ini  terdapat  sawah luas dengan latar  belakang pegunungan karst selayaknya lukisan. Bayangkan betapa indahnya pemandangan ini dilihat di malam hari. 
Rammang-Rammang
Hutan Batu, Dusun Kampung Berua
Tidak salah jika pemerintah provinsi Sulawesi Selatan melalui Dinas Kebudayaan Pariwisata menggelar event Festival Full Moon dengan tema ‘Hidden Paradise’ di tanggal 4-5 Agustus 2015 lalu. Event ini sedianya untuk lebih memperkenalkan Rammang-Rammang di mata dunia, mengingat potensi pariwisata di tempat ini sangat luar biasa. 

Selain pemandangan deretan pegunungan karst yang disebut sebagai Hutan Batu, Rammang-Rammang mempunyai sejumlah objek wisata alam lain. Sebut saja Telaga Bidadari, Goa Bulu Barakka, Goa Telapak Tangan, dan Goa Pasaung. 

Take Only Memories, Leave Only FootPrints

Beberapa waktu lalu sebuah event yang diberi tajuk Festival Full Moon digelar oleh Dinas Pariwisata Sulawesi Selatan untuk mengekspose keindahan Rammang-Rammang. Event ini sempat ternoda dengan kecerobohan dan ketidakpedulian dari peserta acara. Sampah berupa sisa makanan, tissue, gelas air minum bergelimpangan di beberapa tempat. Padahal panitia sudah menyiapkan kantong pembuangan di beberapa titik. Saya yang membacanya lewat social media menjadi sangat malu event berskala besar untuk memperkenalkan Rammang-Rammang  tercoreng seperti ini. 

Menurut beberapa traveler, objek wisata yang tidak terekspos media sebenarnya lebih indah untuk dinikmati.Karena jika sudah banyak yang tahu, terkadang tingkah pengunjung yang tidak peduli lingkungan akhirnya membuat sebuah objek wisata kehilangan daya tariknya. 

Haruskah Rammang-Rammang tetap menjadi nirwana yang tersembunyi agar keindahannya bisa tetap abadi? Ataukah kita sebagai pengunjung harus siap berbenah diri menjaga lingkungan disaat menikmati pemandangan yang alami?

Traveling Quote

Jawabannya ada pada kita sendiri. Bukan pada pilar-pilar batu karst yang menjulang di antara kebun dan sawah-sawah dengan padi emas menguning. Karena Rammang-Rammang adalah nirwana yang tersembunyi yang tak pantas untuk dikotori. Datanglah berkunjung namun jangan tinggalkan apapun selain jejak kaki.

9 comments:

  1. Ramang-ramang, baru dengar namanya. Tapi iya beneran indah banget alamnya.

    ReplyDelete
  2. betul juga ya, objek wisata yang belum 'tersentuh' justru lebih indah

    ReplyDelete
  3. keren banget nih viewnya,, argghh kapan bisa sampe sini ya,, :)

    ReplyDelete
  4. Dulu saya explore rammang2 jalan kaki masuk,, pulang pi naik perahu T_T
    Btw juarami lagi kak vitaaa yessssa \(○^ω^○)/

    ReplyDelete
  5. Belum sempet ke sini nih. Cuma sampe Leang-Leang doang. Next trip wajib ke sini deh klo ke Sulsel lagi :'(

    ReplyDelete
  6. Wah mantep lah. thanks for sharing. Saya ke Makassar aja belom

    ReplyDelete
  7. keren pemandangannya, indonesia emang kaya banget hehe

    ReplyDelete

Silahkan share postingan ini jika suka, tapi.. jangan dicopas ya. Boleh banget titip komen tapi gak perlu mencantumkan url blog kamu di badan komen. Cukup isi nama dan url blog kamu di bagian name and url. Otomatis keliatan dan akan saya BW kembali. Sering-sering mampir, ya! A happy reader is one of my excitement of being blogger. Terima kasih sudah berkunjung.

Powered by Blogger.