Tsundoku, Kebiasaan Unik Pembaca Buku

Resolusi tahun baru  kamu apa? 

Saya kalau ditanya seperti ini biasanya akan mengheningkan cipta sejenak, sambil menarik nafas dalam-dalam, hembuskan, Tarik nafas lagi dan begitu seterusnya sampai orang yang nanya pingsan sendiri saking kelamaan nunggu jawaban atau saya sendiri yang ketiduran. Hihihi, gak deng.. becanda! 

Sebenarnya saya sudah berhenti dari beberapa tahun lalu untuk tidak membuat resolusi. Alasannya sederhana : dikecewain orang lain aja cukup menyedihkan apalagi dikecewain diri sendiri dengan resolusi yang tidak pernah terpenuhi. Tsaaah..! Jadi tahun ini saya memutuskan untuk tidak mencanangkan resolusi apapun. Saya cuma pengen menghilang satu hal yang belakangan jadi kebiasaan. 


Apa sih? Jadi gini… *curhat dimulai* 

Tsundoku, Kebiasaan Unik Pembaca Buku

Sebagai orang yang katanya suka baca buku (eh iya sih), setiap bulan saya selalu punya alasan untuk mampir sejenak dua jenak di toko buku. Awalnya lihat-lihat deretan 'New Arrival', lalu kemudian mampir ke bagian best seller dan pada akhirnya ngider ke segala penjuru dan berakhir dengan satu dua buku di tangan menuju kasir. Sampai di rumah, bungkus plastiknya di buka, lepasin label harga buku dari plastik dan menempelkannya di bagian dalam sampul baca selembar dua lembar lalu kemudian membiarkannya tergeletak di sisi tempat tidur. Besok-besok ke toko buku lagi, gak tahan untuk tidak beli buku baru lalu kejadian yg sama terulang. Gitu aja terus, sampai akhir tahun bukunya numpuk setinggi2nya. Yang bener-bener dibaca sampai habis hanya beberapa saja. Sounds familiar? Alhamdulillah yah,kalau gitu. Berarti I'm not the only one.

Ternyata kebiasaan seperti itu di Jepang disebut dengan Tsundoku. Ini adalah kata yang menggambarkan seseorang yang membeli buku, lalu  kemudian menumpuk di lantai atau di rak-rak, dan berbagai macam perabot lainnya tanpa membacanya. Kata tsundoku sendiri mulai dikenal pada awal Jepang modern, era Meiji (1868-1912). Diambil dari kata Tsunde oku yang jika diartikan secara harafiah berarti membiarkan sesuatu yang menumpuk dan ditulis. Barulah kemudian saat pergantian abad, oku (おく) dalan kata tsunde oku berganti menjadi doku (読) yang berarti membaca. Berangsur kata tsunde doku yang agak sulit diucapkan itu berganti menjadi tsundoku yang dikenal untuk menggambarkan para penimbun buku. 


Sebenarnya Tsundoku ini sehat gak sih? 

Beberapa menganggap kebiasaan seperti itu cuma buang-buang uang. Ngapain beli buku gak dibaca. Eh ya bener juga sih. Beberapa lainnya tentu punya alasan tersendiri. Saya sendiri bersembunyi dibalik alasan ‘kesibukan’ *uhuk*.  Kerja atau kuliah Senin sampai Jumat, Sabtu dan Minggu tergoda drama Korea dan rapelan tidur, itu gimana coba? Ada juga alasan nabung bacaan buat liburan (which is never happen, karena mending puas-puasin jalan atau tidur. Ini gue aja apa gimana ya?). Alasan berikutnya adalah sebagai referensi tulisan dan bahan pembelajaran (tsaah yang anak kuliahan mah alasannya gitu). Tapi yang jelas sih bukan untuk jadi pajangan semata biar dikira orang yang berintelektual tinggi padahal sih sebenarnya penimbun buku. Serius, nanti juga saya baca kok. Nantiiiii tapi gak tahu kapan, hihihi.. Maunya sih beli buku supaya nambah ilmu, eh ini malah nambah debu. Hiks. 

Kamu pernah seperti itu juga gak sih? Pelan-pelan menjadi Tsundoku atau malah sudah jadi Tsundoku kronis?  Share cerita kamu di sini yah.. Semoga kita bisa menjadi Tsundoku yang tobat, asalkan bukan jadi Sadako. Kalo itu mah ogaaaahhh!!!! 

22 comments:

  1. Kalo aku gak tiap bulan beli, Mak. Tp entah kenapa selaluuu ada tumpukan buku

    ReplyDelete
  2. Wah...koq guwe banget ya...haha.. ternyata kebiasaan suka nimbun buku seperti itu disebut tsundoku ya Mbak.. Tempat favoritku saat ada waktu luang pasti ke toko buku.. Awalnya sih cuma pengen melihat buku2 baru.. tapi lama2 koq tangan jadi gatel pengen memiliki buku baru.. Akhirnya gak kuat juga hati ini buat beli buku.. Kalo kulihat di lemari buku masih ada bbrp buku yang kubeli masih terbungkus plastik, hehe..kemaruk buku nih judulnya ya Mba..??

    ReplyDelete
  3. Aku mulai jadi nih, tapi gak kronis amat.

    ReplyDelete
  4. Kalo aku, abis beli buku trus males nyimpennya, trus aku kasih orang atau kujual lagi deh.
    Sekarang lebih suka baca yang version digital. Lebih hemat space gitu mbak, aku kan tinggal di rmh minimalist ;X

    ReplyDelete
  5. Kayaknya daku juga nyaris niy mak... haiiiissshhh :(.

    ReplyDelete
  6. saya juga suka baca buku tapi bukan tsundoku, hehe. sekali beli langsung baca, begitu habis baru beli lagi. susah memang nahan keinginan beli buku pas lagi di toko buku, tapi terus inget ada buku di rumah yang belum dibaca jadi yaaa gak jadi beli akhirnya XD

    ReplyDelete
  7. haha, saya pernah nimbun sampe 6 buku, gak dibaca-baca ampe setahun, karena gak sempat. Tapi bener sih, ada juga yang dibeli cuma karena suka tu buku. Eh, istilah tsundoku sama nggak ya dengan bibliophile atau bibliomania apa gitu ya (?), yg suka nimbun buku jg

    ReplyDelete
  8. Mmm.. saya ada gejala Tsundoku juga kayaknya, sukanya beli, bacanya entah kapan. Makanya suka tahan diri untuk tidak ke toko buku :D

    ReplyDelete
  9. Saya kalau ke toko buku lumayan jarang beli buku, paling majalah doang. Tapiiii... Beli buku online. Muehehee.... Datang mulu kiriman paket buku ke rumah.

    ReplyDelete
  10. Saya juga suka baca buku, dan setiap bulan pasti beli..tetapi seringnya dibaca sih..Hanya beberapa yang ditimbun, karena baru baca sebentar, udah ga mood sama ceritanya..akhirnya nangkring saja di rak buku :)

    ReplyDelete
  11. Kalo aku beli buku, aku malah nggak tahan kalo sampulnya dibuka tapi belum kubaca. Makanya sampai sekarang banyak buku yang memang masih bersegel entah berapa tumpukan.
    Buku itu kian menumpuk dan belum sempat aku baca sejak aku kenla olshop sama diskon buku murah. Semoga sih bisa baca buku lebih banyak tahun besok :D

    ReplyDelete
  12. yeah, you're not the only one. baru tau istilah tersebut namanya tsundoku...
    buku chairul tanjung sama merry riana yang bentuknya dolar gue telantarkan begitu saja. pun begitu dengan buku2 komedi yang gue anggap membosankan... buang-buang duit? ya..

    ReplyDelete
  13. Saya juga sering kayaknya nih mengidap tsundoku ini, keep blogging..

    ReplyDelete
  14. kalo aku ga ada tipikal tsundoku sih
    tiap beli buku pasti langsung di baca hehe

    ReplyDelete
  15. Oh my God. Sounds really familiar. Akhirnya saya punya gelar tersembunyi di nama belakang: Tsundoku. Beneran, saya pikir saya doang yang seperti ini. Kebiasaan setiap bulan (terutama sehabis gajian) adalah: pergi ke toko buku untuk beli peralatan tulis/cari kado/cari CD musik/majalah/dll, dan entah kenapa, diri ini ngga pernah sadar, selalu khilaf pengen beli buku baru. Eng ing eng... akhirnya pasti ada satu atau dua buku yang dibawa ke kasir.

    Parahnya, buku-buku itu belom semua dibaca, bahkan ada yang sampe ketumpuk di dasar lemari dan ketutupan benda-benda lain, lupa pernah dibeli (untung ga sampe double beli). Sekarang sih saya lagi nyoba baca lagi beberapa buku untuk menebus perasaan bersalah, tapi ngga tahu deh koleksi yang ada sekarang bisa sampe kapan diselesain (bahkan sampe nambah lemari besar). Belom lagi kalo kedepannya, tiap bulan akan nambah buku :p

    Nabung baca buat liburan itu saya juga ngerasain. Fact: jarang terlaksana, karena kegiatan lain lebih menyita waktu (baca: pembelaan diri seorang tsundoku) hehe.

    Keren artikelnya :-)

    ReplyDelete
  16. aku sih dibaca walau membaca perlahan shg yg belum dibaca lebih banyak krn tiap bulan selalu beli, belum kalau dpt hadiah buku dari GA

    ReplyDelete
  17. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  18. waah.. itu mirip banget sama saya..
    paling ga tahan liat buku, apalagi kalau lagi ada bazaar buku wuiih pengennya langsung di beli, tapi pas sampe rumah paling cuma 1 or 2 buku yang dibuka segelnya dan itu pun kadang ga selesai di baca karena berbagai macam alasan, mulai dari sibuk sama kerjaan sampe rapelan tidur juga. hehehe

    Gara-gara kebiasaan beli buku kadang sering ditegur sama orang rumah gara2 banyak buku numpuk.

    ReplyDelete
  19. Hadeuhhh, saya banget ini mbak :D Heboh beli buku, eh sampai berbulan-bulan belum juga dibaca wkwkwkwk

    ReplyDelete
  20. Aku juga mempunyai kebiasaan seperti itu. Pengen sekali memiliki semua buku, tapi kadang waktu sudah terlalu sibuk dengan kerja sehingga untuk membaca terasa sudah lelah. Semakin menua ,kebiasaan membaca berkurang, mata juga ikut menjadi kendala.

    ReplyDelete
  21. Entah kenapa ada perasaan puas aja gitu pas dibeli. Tapi ga lama dibaca habis itu dibiarin www.
    "Besok lagi deh disambungin" esoknya sok sibuk ww malah beli buku baru lagi.
    Tiap orang nanya apa hobi saya. Saya bilang aja beli buku. Ww

    ReplyDelete
  22. Saya bisa dikatakan sebagai Tsundoku kronis. intip rak buku ada 222 yang sudah terbeli namun belum terbaca. sebenarnya kalau diniatkan buku2 ini bisa habis dibaca dalam 7-8 bulan tetapi buku baru lebih menggoda yah. makanya untuk mengakalinya jadi langganan pinjam buku ebook aja huhuhu

    ReplyDelete

Silahkan share postingan ini jika suka, tapi.. jangan dicopas ya. Boleh banget titip komen tapi gak perlu mencantumkan url blog kamu di badan komen. Cukup isi nama dan url blog kamu di bagian name and url. Otomatis keliatan dan akan saya BW kembali. Sering-sering mampir, ya! A happy reader is one of my excitement of being blogger. Terima kasih sudah berkunjung.

Powered by Blogger.