Penonton Ada Apa Dengan Cinta, Dulu dan Kini

Ok, ini bukan review apalagi spoiler karena saya gak mau terlalu menyoroti cerita AADC 2.  Meski well, just say saya punya ekspektasi yang cukup besar untuk AADC 2 dan merasa ada yang sedikit ngeganjel. Tapi ya sudahlah yah. Skenario sudah jadi, filmya sudah terbit dan penontonnya sudah melampai 3 juta. Mendingan saya berbagi cerita tentang penonton Ada Apa dengan Cinta dulu dan kini saja. Setuju?

Penonton AADC2

Saya termasuk salah satu dari generasi penonton pertama Ada Apa Cinta. Sewaktu film ini tayang di tahun 2002, saya bersama teman-teman nobar di hari pertama. Ngantri? Jelas. Tapi bukan saya sih yang ngantri. Entah gimana teknisnya saya lupa, yang jelas jam 4 sore sehabis siaran di radio,  saya bersama teman-teman sudah duduk manis di barisan tengah. 

Dan saya nangis. Nangis beleber sampai gak tahu saya nangis gara2 Cinta dan Rangga atau saya menangisi kisah percintaan saya sendiri, hahaha. Lalu kemudian pulangnya mampir ke Disc Tarra beli CD OSTnya. Besok-besoknya nonton lagi. Gitu terus sampai beberapa kali. Beli VCDnya, nonton lagi. Tidak berhenti sampai di situ, seperti juga dengan banyak penonton lainnya potongan2 dialog Rangga dan Cinta terbawa-bawa dalam percakapan sehari-hari. Puisi2 Rangga terngiang-ngiang sampai hari ini. 

Sebegitunya. 

12 tahun berlalu, tiba-tiba saja sebuah iklan mengetuk kenangan. Mini drama AADC setelah sekian purnama merebak kisah masa lalu. Apa kabar Cinta? Apa kabar Rangga? Apa kabar kita?

Kita...?????  Mungkin saya perlu A*ua.

AADC Line
Pic from Line Mini Drama AADC 2014 

Dan begitulah kenangan-kenangan itu membuncah. "Sudah terlalu lama kita gak kumpul seperti ini,"kata Cinta dalam trailer AADC2.

Iyah, sudah terlalu lama. Ada Apa Dengan Cinta 2 harus ada. Terserah 1 purnama di New York beda dengan 1 purnama di Bekasi, misalnya. Durasi 10 menit dengan ending tatap-tatapan sambil senyuman di bandara (Incheon) itu gak cukup. We want more, mbak Mirles. I want more!

Sungguh mati aku jadi penasaran
Sampai mati pun akan kuperjuangkan

Yang diatas itu bukan OST  AADC2, yah. Serius, bukan!

Tapi iyah, saya penasaran. Dari IGnya nicsap dan therealdisast saya akhirnya dapat sedikit clue : Cinta ke New York. Abis foto salju dan lokasi di IG nicsap dan therealdisast samaan sih. Sempat kepikiran jangan-jangan Cinta sakit hati gara-gara Rangga selingkuh di New York. Yeaah, cliche sih. But it happens all the time. Ok, most of the time. Tanya deh sama yang LDRan. *siul siul*

Penonton Ada Apa Dengan Cinta, Dulu dan Kini

Anyway, sebegitu excitednya saya dengan AADC 2 saya agak khawatir apakah saya bisa nonton di hari pertama. Alhamdulillah hari itu waktunya pas banget dengan hadirnya dua teman sekamar saya dulu jaman pra jabatan dari Jakarta. Salah seorang diantara kami berinisiatif untuk ngantri tiket. Gak pake lama (tahu tuh anak pake ilmu apa)  dapat deh tiga tiket untuk jam pertunjukan 16.50. Meski ternyata tiket yang kami beli berada di seat baris ke tiga dari depan layar. Tak mengapa. Demi sebuah rasa penasaran dan sekeping kenangan. #halah

Penonton AADC2
Hand model by Ank
Ternyata I wasn't the only one who excited, that's for sure. Studio 2 kala itu terisi penuh oleh berbagai macam tipikal penonton yang bahkan saya aja gak kepikiran bakal ada. Ternyata selain mba mba kantoran yang teng go (atau malah abis makan siang sudah gak balik ke kantornya lagi) terdapat juga mahasiswa dan fresh graduate yang entah kapan nonton AADC 1, cowok-cowok yang gak jelas nonton karena paksaan atau sukarela, Ibu ibu yang keliatannya pantas saya panggil tante atau ibu dan... ibu ibu muda yang mendorong troli bayi. Malah ada loh yang mengendong bayinya yang mungkin baru berusia sebulan.

Buset..!

Penonton AADC2
Ini suasana ketika saya ngantri tiket nonton kedua kalinya
Saking excitednya bu ibu itu nonton AADC 2, kali ya. Saya sempat terpikir kenapa gak bisa nunggu besok-besok aja. Titipin bayinya bu sama keluarga atau bersabar sampai DVD originalnya dirilis. Lebih gampangnya lagi, doain ntar lebaran tayang di SCTV. Ini untuk kenyamanan bayi-bayi itu juga. Bayangkan ada suara tangisan bayi dan alunan nursery song ditengah adegan Cinta dan Rangga di Gereja Ayam. 

Bu ibu, dapat salam dari mba Melly Goeslow.
Jangan kau ajak dia
Jangan kepikiran dulu sama dia
Jangan ajak-ajak dia
(Jangan Ajak Ajak Dia - OST AADC 2) 
Ok fine, lihat dari sisi lain. Mungkin bu ibu ini adalah generasi pertama AADC yang ketika itu masih gadis dan punya story tertentu dengan kisah percintaan Cinta dan Rangga. Mungkin bu ibu ini juga nonton AADC 1 di hari pertama tahun 2002 lalu, Yah, paling tidak bu ibu ini sedikit lebih kalem dibanding dede dede fresh graduate atau mungkin masih kuliah   di sebelah deretan saya. 

Jadi, ada tiga orang yang duduk di sana, dua perempuan dan satu laki-laki. Salah satu perempuan itu duduk persis di sebelah saya hanya dipisahkan tangga. Dua temannya tidak banyak berkomentar. Kalaupun ada reaksi tidak seheboh perempuan yang satu itu.

Rangga muncul sekilas, dia menjerit. Rangga ngelirik, dia histeris. Rangga ditampar ama Cinta, dia yang gak bisa terima. "Sakitnya hatikuuuuu," kalimat itu secara randomly dan berterusan diucapkan sepanjang penayangan film. Hanya Tuhan yang bisa menahan keinginan saya ngelempar pulpen ala2 Rangga di AADC1 ke arahnya. Etapi ini kan sudah AADC2 yah, jamannya lempar batal manja ala Milly aja. :D 

Film AADC2
Lempar gak yaaaa??? ( Pic from: aadc2.com)
Kali kedua saya menonton AADC 2 untungnya sudah gak ada yang berisik. Tapi pasangan yang bawa anak-anak lengkap dengan neneknya sih masih ada juga. Di saat pengen konsentrasi menyimak puisi Aan Mansyur yang dimonologkan Rangga, tiba-tiba ada celutukan,"Papaaa... gendong!" 

Naaaaaaak.... itu Om Rangga lagi galau karena tante Cinta sudah gak tinggal di rumah yang dulu lagi. Please dong... *ala Maura* .

Seringkali kebanyakan penonton terbawa suasana. Pada adegan Trian minta penjelasan tentang Rangga yang legendaris itu ke Cinta, salah seorang penonton perempuan di barisan atas nyelutuk,"Dih kek cakep aja. Rangga lebih cakep daripada kamu." 

Lemparkan saja piringnya biar ramai, mbak..  Hehehehe

Rangga, Trian, AADC2
Cakep Mana Rangga atau Trian? 
Reaksi penonton memang bisa beda-beda sih. Ada yang diam-diam aja, tapi bapernya berhari-hari di status fesbuk. Ada juga yang komentar dikit-dikit sambil berbisik. Ada juga yang serius menyimak layaknya kritikus film. Ada yang bentar-bentar liat hapenya entah ngecek apa. 

Begitu juga nonton AADC2 nya dengan siapa. Ada yang nonton rame-rame serumah, teman segeng jaman sekolah atau kuliah, teman sekerja, sendiri atau sama pasangan bahkan bawa anak. Nonton sekali atau dua kali seperti saya pun ada. I'm not surprised AADC 2  bisa menyabet 3 juta penonton and still counting. 
Jumlah penonton AADC2
Pic from Official Line AADC2 
Saya sih sebenarnya gak ada masalah dengan siapa atau bagaimana penonton bereaksi terhadap tayangan yang disimaknya. Beberapa orang terlalu ekspresif sementara beberapa orang lain butuh ketenangan dalam menikmati tontonannya. Saya sempat baca tweet dari akun Alexander Thian yang mengeluhkan betapa ia terganggu banget dengan orang di barisan atas dia, Berisik, ngobrol, norak. Begitu komentarnya. Baca punya baca twitnya si kokoh ternyata orang-orang itu adalah teman-teman dari seorang penyanyi solo ngetop Indonesia. Si penyanyi itu sedang nonton bareng teman-temannya, tapi sayang banget kelakuan temannya ganggu abis sampai nendang-nendang kursi koh Alex segala.

Tweet Amrazing penonton berisik AADC2

Kesimpulannya, gak semua orang suka ada komentator saat film ditayangkan. Ini nonton film di bioskop, bukan pertandingan sepak bola atau upacara bendera tujuh belasan di Istana negara. Kalaupun you got carried away alias terbawa suasana, gak perlu harus kedengaran satu bioskop.

Gak semua orang juga nyaman mendengar suara bayi menangis tanpa henti. Si bayi juga mungkin gak nyaman  karena terkaget-kaget gara-gara soundsystem yang menggelegar atau tawa penonton seruangan.  Setidak nyamannya kita jika kursi kita ditendang-tendang oleh penonton di barisan belakang. 

Anyway, 14 tahun perjalanan AADC ternyata tidak hanya cerita, karakter dan pemainnya yang berubah. Penontonnya juga. Dulu penonton AADC 1 baper diam-diam, sekarang bapernya berjamaah. Dulu nontonnya bareng sama teman segeng atau sama pacar, sekarang nontonnya bisa jadi sudah gak sama teman segeng atau sama pasangan yang baru (lengkap sama anak). Yah, semoga saja tidak sambil mengenang yang telah berlalu sambil mengaduh sampai gaduh.

Puisi AADC2
Pic from : aadc2.com
Ah.. alangkah menyenangkan jika kita bisa duduk bersama menonton film (apapun itu), sembari  menjaga kenyamanan nonton bersama. Setuju? 

21 comments:

  1. Aku juga gitu, mirip ama kicauan alexander, aku keganggu banget sama geng ibu2 yg duduk di deretan atasku, buset dah.. Nyeripis mulu. Pas adegan sedih atau tegang eh malah ketawa ketiwi g jelas, ketahuan banget tiap harinya nonton uttaran. Yg sialnya lagi nih mbak, itu ibu2 ngelepas sepatu dan kaos kakinya buju buneeeeng, bau banget. Walaupun masih termaafkan karena aku mikirin cinta dan rangga yg lagi nostalgia, tapi aroma kaos kaki sama cekikikan mereka ngeganggu konsentrasi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh...ternyata ada yang lebih parah. Hahaha. Sabar ya!

      Delete
  2. Lah iya bener banget yaaaaa. baru sadar setelah baca ini, tp seru juga, gak cuma pemain yg berubah dari segi penonton pun berubah seiring berlalunya jaman.


    www.elisamonic.com

    ReplyDelete
  3. wkwkwkw... saya mah nontonnya baru tanggal 7 kemaren diajakin suami, anak dititipin mamah
    padahal tuh AADC 1 saya masih kelas 6 SD... nonton AADC 2 kemaren sih udah agak sepi, nontonnya tenang enggak antri tiket pula...

    ReplyDelete
  4. film yang enggak ada matinya,,,banyak adegan tak terduga

    ReplyDelete
  5. Buset ada yang bawa bayi..ibu ngawur. Yang suka parah itu pihak bioskopnya juga udah jelas bayi di bolehin masuk. Kalau saya sudah protes mba...kasian bayinya dan penonton juga terganggu.

    Tapi saya masih beruntung cuma diganggu suara cewe2 berisik saja...haha...mengingatkan saya kembali kenapa nggak suka nonton romans..paling nggak tidak di bioskop sini...

    ReplyDelete
  6. AADC2 menurut gue sih oke oke aja walaupun ga nyampe seperti ekspetasi gue yang mungkin berlebihan..

    tentang orang-orang di bioskop. biarin lah, hidup kan bukan cuma kita sendirian..

    ReplyDelete
  7. Lah iya bener banget yaaaaa. baru sadar setelah baca ini, tp seru juga, gak cuma pemain yg berubah dari segi penonton pun berubah seiring berlalunya jaman

    ReplyDelete
  8. Setuju Mbak Vita hehe, males emang kalo pas lagi nonton eh ada yg komen, lah kita kan jadi terbawa komennya, yg tadinya mau bilang bagus ternyata ada yg bilang jelek, nggak jadi deh bilang bagus #eh itu gw sendiri!!

    ReplyDelete
  9. Semoga doa'anya terkabul. Lebaran besok tayang di SCTV..

    ReplyDelete
  10. Setujuuu...hahahahah :D
    Masih ingat jaman nonton film Heart bareng teman-teman dulu. Penonton di belakang kita berisiknya bukan main. Asal Irwansyah nongol, pasti deh pada heboh.

    Terus ada dong salah satu teman kita yang udah gak sabar sama kelakuan mereka. Langsung aja tuh berdiri sama nengok ke belakang bilang "Woy, berisik! Orang lain juga mau enjoy tau!"

    Wwkwkwkwkw.. seisi bioskop langsung pada heboh. Heboh sama yang juga gak suka sama kelakuan para alay itu. Plus heboh sama mereka yang tadi cekikikan lihat Irwansyah. Pada marah gitu mereka..gak terima ditegur. Hihihi

    ReplyDelete
  11. arhhhhhhhh aku masih belum nonton ya ampun :(

    ReplyDelete
  12. belum nonton film ini, belum ada waktu yang tepat. sibuk terus soalnya..

    ReplyDelete
  13. Setuju.

    Mirip2 kayak shalat Id. Kita dipaksa untuk toleransi dengan mereka yang bawa bayi :D

    Sy tidak menyangka sampe seheboh itu penontonnya. Lucu juga. Cocok mi, yang bawa bayi itu yang dulu2 pada terhipnotis dengan AADC 1. Mungkin mau nostalgia.

    Kalo saya, tunggu main di TV saja deh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul kak, mending tunggu di TV. Kalau iklan bisa dipake buat pipis. Hehehe..

      Delete
  14. saya penonton yg baperan hahahahahah

    ReplyDelete
  15. Duh, aku masih fresh graduate juga tapi gak ribut kok. :') Malah abege deretan depan itu loh pengen aku lemparin popcorn, masa isi film di snapchat?

    ReplyDelete
  16. cukup terkejut dengan munculnya aadc 2, kan dulu akhirnya menggantung kayak pelem laen-laen hahahaha sebenernya masih bingung, aadc2 bisa muncul... apa yah yang ada dipikiran orang yang mengangkat film lanjutan yang sudah lama ini. hehehehe mantappp film indonesia

    ReplyDelete
  17. keren dah pokoknyaa, ada adeganadegan yang tak terdugaa sebelumnya

    ReplyDelete
  18. Pengen nonton, nangiiiis bluman bisa nonton, apa hrs aku bawa bayi ini ke bioskop :)) nanti ada yg nyanyi, jgn kau ajak dia :))
    Dulu ntn sm tmn segeng, skrg bnyk yg sm keluarga yah mba, sampe bawa balita...

    ReplyDelete
  19. Rame banget kak di foto banyak penontonnya gitu sampe ngaso-ngaso di bioskop udah kayak lagi piknik. Gak nyangka banget sampe ada ibu ibu bawa anak juga nonton aadc 2 astaga amazing banget :')

    By the way emang gak enak banget kalo lagi nonton di bioskop dan banyak komentator sana sini, cukup diem dan menghayati filemnya apa susahnya gitu kan yah? Komentar bisik sana bisik sini kan bikin ganggu dan bikin kita jadi gak fokus nontonnya deh :')

    willynana.blogspot.com

    ReplyDelete

Silahkan share postingan ini jika suka, tapi.. jangan dicopas ya. Boleh banget titip komen tapi gak perlu mencantumkan url blog kamu di badan komen. Cukup isi nama dan url blog kamu di bagian name and url. Otomatis keliatan dan akan saya BW kembali. Sering-sering mampir, ya! A happy reader is one of my excitement of being blogger. Terima kasih sudah berkunjung.

Powered by Blogger.