One Day (and half) Trip for Nu’est Segno In Jakarta : Running Man, Berlari Mengejar Final Call di Bandara CGK

Kalian tahu kan, aku suka banget dengan musik Kpop. Tidak hanya suka menikmati, aku juga suka nonton konsernya. Meskipun memang tidak semua konser aku ikuti, tapi kalau ada yang aku suka banget biasanya aku bela-belain berangkat. Maklum, aku gak tinggal di Jakarta. Lokasi aku di Makassar dan itu berarti aku gak cuma spare uang tapi juga waktu untuk nonton konser Kpop. Jadi tentu saja aku pilih-pilih. Cari tiket pesawat murah itu loh, yang jadi sandungan untuk Kpopers luar Jakarta.


Konser Kpop Nu'est Segno in Jakarta

One Day (and half) Trip for Nu’est Segno In Jakarta, Hunting Promo Tiket Pesawat.

Harga tiket pesawat dan penginapan memang menjadi momok. Tahu dong harga tiket pesawat hari gini, kagak ada murah-murahnya! Aku sempat deg-degan aja, abis berapa juta nih cuma buat pesawat doang. Sementara aku sudah ngeluarin duit 1,5 juta untuk beli tiket Nu’est Segno in Jakarta. Mental sobat misqueenku bergejolak.

Pikir punya pikir, oke, aku memilih gaya traveler militan. Berangkat pagi dari Makassar, tiba siang di Jakarta, meet up sama temen, masuk venue, nonton konser dan langsung balik ke Makassar. Gak perlu nginap. Teman aku sih nawarin untuk nginap dulu di rumahnya, cuma aku anaknya gak enakan. Mending langsung cuzz aja, pulang ke rumah di Makassar. Intinya adalah One Day Trip Makassar – Jakarta PP.

Alhamdulilah banget Nu’est Segno in Jakarta itu jatuhnya pas hari Sabtu. Berarti aku gak harus izin apalagi cuti di kantor. Cari tiket pesawat lah aku di berbagi penyedia tiket pesawt online dengan niat, cari yang jam terbangnya paling masuk akal dan harganya bersahabat. Kebeneran banget buka aplikasi pegi-pegi dapat tiket pesawat dengan penerbangan jam 11 siang dari Makassar seharga 850rb dan dapat potongan 50 ribu. Jadinya aku hanya bayar 800 ribu rupiah aja. Alhamdulillah yaaa.. rejeki anak kost




Promo Tiket Pesawat



Nah, tiket pulangnya ini yang aku dilema. Kemarin-kemarin pengalaman nonton konser, biasanya durasinya sekitar 3 jam. Kalau konsernya mulai jam 6 atau jam 7, bisa-bisa keluarnya jam 10 malam. Itu juga belum kejebak macetnya di pintu keluar, jalan ke bandara dan endebre lainnya. Pesawat terakhir yang harganya masuk akal itu jam 11 malam. Ini sih bisa-bisa ke bandara bareng Nu’est nya nih (hahai..ngarep).


Ternyata gak dapat tiket jam segitu. Adanya tiket paling masuk akal yang bisa aku jangkau itu adalah penerbangan pukul 5 pagi. Mulai mikir, dari jam 10 malam sampai jam 3 pagi mau ngapain? Daripada rugi, mending nongkrong sambil bikin konten buat Youtube Channel Vita Masli. Sisanya ntar ajalah dipikir, yang penting dapat tiket pesawat pulang pergi aja supaya hati tenang.


Meskipun harga tiket pesawat Jakarta – Makassar PP gak semurah harga tiket pesawat Semarang Jakarta misalnya. Tapi karena aku pakai aplikasi Pegi Pegi, aku dapat harga tiket yang lebih terjangkau dan jam penerbangan yang gak ada di aplikasi lain. Dapat diskon pula hingga Rp.100.000. Penggunaannya gampang banget. Tentukan tanggal keberangkatan, dari bandara mana mau ke mana, pilih jam penerbangan dan harga tiket pesawat yang sesuai, masukkan data traveler, pilih metode pembayaran (aku pakai kartu kredit), dapat konfirmasi tiket, e-ticket dan invoice. Hati aku tenang deh, tiket pesawat pulang pergi sudah di tangan.

Tiket Pesawat Online



One Day (and half) Trip for Nu’est Segno In Jakarta


Pesawat Makassar – Jakarta, berangkat tepat waktu banget. Aku tiba di Jakarta juga sesuai jadwal. Dari area kedatangan bandara CGK, aku ke arah stasiun kereta Kalayang untuk naik kereta Bandara ke pemberhentian stasiun BNI Sudirman City. Rencananya Ruth_nina bakal jemput aku di sana setelah ngambil tiket di venue. Mobilnya dia parkir di mall F(x) dan naik TJ ke  BNI Sudirman city.






Dari sana kami akan akan naik MRT ke Istora Senayan. Dia belum pernah nyobain naik MRT, padahal tinggal dan kerja di Jakarta. Sementara aku yang sesekali datang, sudah sering naik kereta bandara dan sudah sekali nyoba MRT. Maklum sih, rute MRT gak lewatin rumah dan kantornya. Paling enggak, salah satu hikmah dari nonton konser Nu’est Segno in Jakarta adalah memasyarakatan menggunakan public transportation. Ciee.. Mengurangi polusi dan kemacetan Jakarta dan sudah bisa dipastikan waktunya karena baik itu kereta Kalayang, kereta Bandara hingga MRT berjalan sesuai jadwal.




Lanjuut..

Berhubung sudah menginjak usia’nonton-konser-harus-duduk’ , tiket sudah ada nomernya dong (seated number). Aku gak perlu ngantri dari pagi bersama para ciwik ciwik berstamina tinggi demi ketemu oppadeul. Tentu saja aku lebih milih makan siang dulu sekalian meet up dengan Ruri yang juga nonton Nu’est Segno In Jakarta. Kebetulan dia juga mau ngambil slogan yang dia beli dari fanbase di mall F(x).


Setelah makan siang (yang kesorean), kami langsung cuzz ke Istora Senayan dengan berjalan kaki. Jaraknya deket banget kok, masuk ke Gelora Bung Karno samping mall F(x) gak lebih dari 10 menit sudah nyampai. Dengan berjalan kaki, jadi lebih enak ngobrolnya. Aku juga bisa menikmati suasana kompleks Gelora Bung Karno yang sudah tertata rapih, bersih dan nyaman.
Ternyata Konser Nu’est Segno in Jakarta Itu... Seperti ini??

Berhubung gate dibuka pukul 17.30 dan kami sudah tiba di Istora Senayan pukul 16.30, masih ada spare 1 jam untuk ngapain ya? Pastinya foto-foto dong! Mecima,sebagai promoteur, sudah menyiapkan photo wall Nu’est di bagian depan venue. Antriannya lumayan panjang sih. Belum apa-apa sudah nyerah duluan.


Akhirnya aku, Nina dan Ruri memilih foto di depan banner masing-masing member. Bukan karena kami akgae dan gak mendukung OT5 ya (hahaha! L.O.V.E Twitter pasti tahu nih!). Lokasinya tuh lebih cakep aja, ad
a latar belakang ilalang dan matahari pas golden hour tuh bagus banget keliatannya dari titik itu.



Nu'est

NUEST


NUEST SEGNO


Puas foto-foto (lebih tepatnya sih sudah kehabisan gaya), kebenaran banget gate untuk seated number sudah dibuka. Cuzz masuk ah, supaya bisa ngadem AC di dalam venuenya. *Tetap make up gak boleh luntur*


Sesampai di dalam venue, I literally a little bit shocked. Bahkan sampai konser dimulai dan selesai, aku masih ngerasa ‘Ahh.. Ternyata Konser Nu’est Segno in Jakarta Itu... Seperti ini??’. Selesai konser, kami bertiga pun duduk sambil ganjel perut si Starbak F(x) untuk ngobrolin Nu’est Segno In Jakarta.




Sebenarnya obrolan kami tuh gak bakal abis kalau gak mas mas starbak nutup outletnya. Ruri harus misah duluan karena besoknya ada perjalanan dinas. Sementara Nina masih setia nemenin aku, untuk nganterin aku ke bandara pagi buta. Akhirnya kami nongkrong lagi di Mekdi 24 jam dekat bandara.


Running Man, Berlari Mengejar Final Call di Bandara CGK


Dasar emang faktor U tuh gak bisa dilawan, aku nyerah. Pukul 1 pagi, badan tuh dah berasa pengen baring. Ngantuk sih enggak, mungkin karena takut kebablasan atau karena pengaruh kopi. Akhirnya Nina nganterin aku ke bandara CGK, parkir mobil di parkiran terminal 1 dan tidur di mobil. Sebelumnya aku sudah web check in duluan, gak punya bagasi juga, jadi rencananya pukul 4 aku dah masuk ke area departure.


Tapi kok perasaan agak gak enak ya.. Di website Lion Air dan di boarding pass kok gak sama waktu boardingnya. Menurut website, pesawat nomer penerbangan aku tuh boarding 3.30 WIB. Sementara di boarding pass 4.30 WIB. Nina sudah beberapakali mengingatkan untuk make sure jadwal. Sejauh itu, gak ada SMS atau pemberitahuan dari pihak maskapai bahwa jadwal keberangkatan dimajukan.


Demi alasan keamanan agar, aku masang alarm pukul 3.30 WIB. Kebetulan juga, entah kenapa pas tidur di mobil tuh, ada pasangan yang lagi pacaran di parkiran samping mobil Nina. Mereka yang pacaran kok aku yang berasa diintai ya?


Akhirnya aku minta Nina drop aku di bagian keberangkatan 1A. Lewat dikit sih. Nah ini dia serunya. Setelah dadah-dadahan sama Nina and say thanks, aku masih jalan santai banget tuh ke bagian keberangkatan. Baru bangun cuy! Nyawa masih seperempat. Tapi demi dengerin nama lengkap aku dipanggil as a final call, aku langsung sprint as if aku tuh atlit lari aja.



Running Man
KAGAK MUNGKIN AKU LARI SECANTIK INI.. !! 
Bisa dibayangin dong, sudah final call, aku harus ngelewatin security check yang pertama dan di depan aku ada empat orang aja dulu dengan barang bawaan mereka yang maha rempong. Alhamdulillah petugas di security check in yang pertama mau mengerti dan mendahulukan aku untuk segera masuk. Ok, thank you, next!


Giliran cetak boarding pass, ya Tuhaaaan... tahu dong gimana bejubelnya antrian check in nya Lion Grup. Aku sudah makin panik aja, karena nama aku disebut lagi untuk kedua kalinya. Petugas Lion Air langsung mengarahkan aku ke loket 10, fast track. Untung sudah web check in duluan. Print Boarding pass, aman!


Aku lari lagi nih ke lantai dua.. Sudah mau putus aja nafas aku, gak naik escalator lagi saking pengen buru-burunya. Sudah kayak lagunya Sheila On 7 lah aku tuh, ‘Kita berlari dan teruskan bernyanyi..’ , lari terus sampai security check in ke dua. This is it, the rese part of security check in di saat keadaan genting seperti ini. Lepas jaket, lepas belt, lepas jam tangan, tas diperiksa. Aduhh Tuhaaaannn... lamaa bangett.. Aku sempat kepancing berdebat sama salah satu mas mas sekuritynya tentang kenapa datang boardingnya telat.


Laahh siapa yang majuin jadwal keberangkatan gueeeee, dari pukul 5 pagi jadi jam 4 pagi? Tanpa pemberitahuan lagi, SIAPAAAA??? Untung aku dah di bandara aja, coba aku masih di tempat lain, mau nangis aja aku tuh kali beli tiket pesawat lagi yang muahallnya ampun-ampunan itu. Emang paling bisa deh airlines satu ini, kalau dia yang telat, kita harus sabar. Kita nya hampir telat gara-gara dia mindahin jadwal seenak jidat, kita yang salah. Kzl!


Sudah gitu gatenya dipindahin pula. Hahahha.. mau nangis gak?! Aku malah salah jalur pula, aku turun ke bawah. Eh ternyata belok kiri karena pesawatnya pakai garbarata. Naik lagi, lari lagi. Sampai pintu pesawat, dua penumpang final call bareng aku sudah ada di depan. I’m the last one to enter the plane. Duduk di kursi sudah kayak butuh oksigen aja aku, ngos-ngosan, ngerasa bersalah juga sama penumpang lain. Ternyata penerbangan pukul empat pagi ini adalah penerbangan gabungan dari penerbangan jam 10 malam yang tertunda menuju Gorontalo, penerbangan pukul empat pagi dan penerbangan pukul lima pagi. Hadeeuhh!!


Smart Watch Ketinggalan di Security Check, WA Saat Pesawat Lepas Landas


Ini jangan..jangan..ditiru ya gaes! Meski bagaimana pun safety first, baik itu keamanan kamu dan penumpang lain. Jadi ceritanya, gak berapa lama setelah aku duduk, mengencangkan ikat pinggang dan beberapa announcement, pesawat akhirnya bergerak di landasan pacu. Saat itu aku baru teringat, aku gak pake jam tangan. Di mana smart watch aku?? Panik dong.. di tas gak ada, saku jaket gak ada. Tersangka utama, ketinggalan di security check nih.


Gak tau kenapa, aku refleks matiin mode pesawat di hape dan langsung nge WA Nina mengabarkan jam tangan aku ketinggalan di security check. Just in case bisa ditemukan di Lost and Found (kayak lagunya Nu’est aja ih!). Setelah tiga line WA itu aku baru sadar pesawat sudah lepas landas. Duh, nekat! Langsung matiin hape sambil berdoa semoga kami sepesawat gak kenapa-napa gara-gara perbuatan aku ini.


Karena dah cape banget, aku dah pasrah aja tentang smart watch aku. Ya sudah deh kalau hilang, aku ikhlasin, meskipun sayang juga karena smart watch itu hadiah lomba blog. Toh nanti begitu tiba di Makassar aku bisa langsung ngetweet ke pihak Lion Air untuk ngabarin tentang tertinggalnya jam tangan itu.






Alhamdulilah banget, setibanya di bandara Sultan Hasanuddin Makassar, WA aku dibales Nina. Dia ngabarin jam tangan aku ketemu. Sehabis nganterin aku ke bagian departure, dia gak langsung balik ke rumahnya tapi lanjut tidur di parkiran bandara. Pas bangun dia baca WA aku dan langsung masuk ke bandara buat nyariin smart watch aku yang ketinggalan. Haduh.. lucky me. Alhamdulillah yah.. Nina baik banget sih, lo!

Masih Mau One Day Trip Untuk Nonton Konser Kpop Lagi?

Definetely, yes! Jika ada rejeki kenapa enggak? Meskipun capenya ampun-ampunan dan stamina aku drop hingga flu berat, keseruan dan pengalamannya itu loh yang menurut aku gak tergantikan. Setiap perjalanan memiliki cerita uniknya tersendiri. Hampir ketinggalan pesawat, ketinggalan jam tangan, WA saat pesawat lepas landas sampai nekat pergi pulang gak pakai nginap adalah salah satunya. Bonus, pas masuk kantor lagi, teman sekantor bilang aku kurusan. Ternyata jalan kaki di bandara Hasanuddin, tiba di CGK, ke terminal Kalayang, Stasiun MRT, GBK sampai Istora, lari cepat di terminal 1 CGK, ternyata bisa menurunkan berat badan juga ya? Hahahaha.





Pengalaman perjalanan kamu apa? Cerita di kolom komentar ya!

Post a Comment

5 Comments

  1. Saya juga punya pengalaman perjalanan yang berkesan. Tapi ceritanya nanti aja ya, udah ditegur sama pak polisi tuh soalnya buka blog ini di lampu merah 😃

    ReplyDelete
  2. Wah keren banget nih konsernya hihi. Jadi, pingin nonton juga nih saya

    ReplyDelete
  3. Aplikasi pegipegi ini memang memudahkan banget nih ya. Apalagi banyak diskonnya

    ReplyDelete
  4. Itu sudah banyak sih menurut saya yang nonton. Nah, kalau itu sedikit berarti yang satunya banyak banget dong hehe

    ReplyDelete

Silahkan share postingan ini jika suka, tapi.. jangan dicopas ya. Semua komentar dimoderisasi terlebih dahulu. Komen dengan link hidup, mohon maaf tidak saya approve. A happy reader is one of my excitement of being blogger. Terima kasih sudah berkunjung.